Saat Sapa Warga Di Kenjeran, Ning Lia Beberkan Kemandirian Relawan

SURABAYA – HKNews.info : Lia Istifhama, S.Sos, S.H.I, M.E.I yang kini ngetop dengan panggilan Ning Ceria atau Ning Lia, sebagai Bacawali (bakal calon Wali Kota) Surabaya kembali menyapa warga, Selasa malam (15/10), yang  kali ini di kawasan Tanah Merah, wilayah Kecamatan Kenjeran, Surabaya.

Meski sekedar guyub dengan warga setempat dalam acara “ngopi bareng” bersama para relawan dari Surabaya Ceria dan lainnya, tak ketinggalan pula menyemarakkan suasana adalah awak media Metro Soerya dan HKNews.info, namun begitu sambutan masyarakat luar biasa hangat.

Ning Lia Bersama Relawan Dan Media

Kasak – kusuk terdengar gunjingan di kalangan ibu – ibu warga Tanah Merah, mengatakan, “Lho iku lak Ning Lia….(lho itu kan Ning Lia, Red) !” Yang sebelah menyahut, “Iyo…iku ponakane Bu Khofifah ate dadi wali kota Suroboyo…(Iya…itu keponakannya Gubernur Bu Khofifah, akan menjadi Wali Kota Suroboyo…) !”

Begitulah…. Bertepatan akan dilangsungkannya ulang tahun ke 9 “MetroSoerya” sebuah media mingguan dan on-line terbitan Surabaya, sengaja digelar silaturahmi dan sapa warga oleh Ning Lia, yang diprakarsai para relawan dan awak media, utamanya Pimred “MetroSoerja” M. Choirul.

Hal ini tak lepas disinggung Ning Lia dalam sambutannya, bahwa di tengah kian moncernya nama Ning Lia menyonsong Pilwali 2020 mendatang, malah memunculkan pertanyaan di kalangan pihak – pihak tertentu. Tentang…..”siapa sebenarnya sosok atau tokoh di balik Ning Lia ?” “Begitu besarkan dana yang tersedia ?” dan “Dari mana dana nya ?” atau “siapa pendana nya ?”

Maklum, begitu banyak agenda kegiatan Ning Lia bersama relawan selama ini, termasuk penyebaran pamflet dan spanduk Ning Lia, tak henti – hentinya mendekati para konstituen, serta tak henti – hentinya pula tampil di pemberitaan di media massa maupun elektronik tentang Ning Lia Bacawali Kota Surabaya.  

Dari kiri : Gus Dar, Arif Fauzi (suami Ning Lia), Abdurrahman (AMB)

“Itu memang fakta…asli faktanya begitu…banyak orang ‘kepo’…siapa sih dibelakangnya Ning Lia ini ? Bahkan disampaikan ke saya…siapa pendana nya ? Saya katakan, ini semua murni dari relawan, mereka yang buat desain, mereka yang cetak segala macam yang dananya dari kantong mereka sendiri. Mungkin sudah rejeki dari Allah SWT,” tutur Ning Lia.

Menurutnya, para relawan itu bekerja dengan ikhlas, itu sebabnya ia tak punya hak untuk tidak puas dengan hasil kerja relawan, apalagi dihasilkan dari sebuah kejujuran dan ketulusan.

Soal ada yang menanyakan, siapa pendananya…Ning Lia mengajak untuk kembali ke falsafah “air”. “Air itu kan sifatnya mengalir…ya sudah mengalir saja kita…Insya Allah nanti akan ketemu jalannya,” tutur Ning Lia, yang mencetuskan Nawa Tirta. Pesannya kepada para relawan agar turut menjaga elektabilitas, popularitas dan kodusifitas dalam pencalonan dia menjadi walikota/ wakil walikota, dan tak perlu ambisius.

M. Choirul, Pimred MetroSoerya

Sementara itu, dengan semangat berapi – api, Pimred MetroSoerya, Chairul, menyerukan Ning Lia harus jadi…Wali Kota atau Wakil Wali Kota. “Kalau
Wali Kota nya dari kader PDIP, Wakil Wali Kota nya harus dari Nahdiyin (NU) yaitu Ning Lia Istifhama,” ucap Choirul. Tokoh Masyarakat Tanah Merah ini yakin Ning Lia bakal duduk di Balai Kota.

“Ditambahkan, ucapan juga sama apa yang disampaikan oleh Pemred hknews.info, dan tak kala pentingnya bagi teman2 media merasa jadi sahabat tim Lia Istifhama, harus benar2 serius , riil, kenyataan dlm mengangkat segi pemberitaannya, dan via medsos sehingga Ning Lia secara otomatis terangkat Hasil Polling,” pungkasnya.

Pencetus Surabaya Ceria yang mengusung Ning Lia untuk maju ke Pilwali Surabaya 2020, Sudarmanto alias Gus Dar, berharap konsep pendekatan masyarakat ke depan mengarah ke sentra – sentra PKL atau orang – orang atau masyarakat yang terpinggirkan.

“Hal ini sesuai dengan konsep dari pada Bung Karno adalah Marhen. Bung Karno selalu mengatakan orang – orang yang berada di garis tengah ke bawah itu adalah Marhen. Makanya kami relawan – relawan ini seia dan sekata bersama – sama maju memperjuangkan dengan modal kita sendiri, semua itu untuk mendorong Ning Lia sebagai wakil dari PDIP maju ke Pilwali Surabaya 2020,” pungkas Gus Dar, yang juga aktifis PDIP. (yok/her)

Related posts