Sukses Bersama Forpimda Surabaya Amankan Malam Tahun Baru 2020

Wali Kota Risma Bersama Forpimda Surabaya Tinjau Pos Pam Polres Tanjung Perak

SURABAYA – HKNews.info : Suasana kekompakan diperlihatkan Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini dengan Forum Pimpinan Daerah (Forpimda) Kota Surabaya pada sore hingga malam pergantian tahun baru 2020. Mereka kompak mengawal dan menjaga keamanan Kota Surabaya, khususnya di malam tahun baru 2020.

 Forpimda yang terdiri dari Kapolrestabes Surabaya, Wakapolres Tanjung Perak, Kajari Surabaya, Kajari Tanjung Perak, Ketua Pengadilan Negeri Surabaya, Danrem, dan tiga Wakil Ketua DPRD Surabaya itu awalnya melakukan apel pengamanan di Balai Kota Surabaya, Selasa (31/12/2019). Selanjutnya, mereka keliling pos-pos pengamanan natal dan tahun baru 2020.

Apel Pengamanan Malam Tahun Baru 2020 Di Taman Surya, Irup Wali Kota Risma

 Berangkat dari Balai Kota Surabaya, rombongan ini menuju pos pengamanan di depan Delta Plaza, pos Polisi Istimewa, Pos Taman Bungkul, Pos Kebun Binatang Surabaya (KBS), Pos di Semampir, dan Pos di Pabean Cantikan atau Pos Pasar Atom. Tiap berkunjung ke pos-pos, tak jarang mereka melempar canda tawa, sehingga kekompakan mereka sangat nampak terlihat.

 Pada kesempatan itu, Wali Kota Risma mengatakan pengamanan malam tahun ini merupakan gabungan dari TNI-Polri dan Pemkot Surabaya, sehingga dia memastikan bahwa para petugas sangat siap untuk menjaga keamanan Kota Surabaya, termasuk pencegahan apabila terjadi konvoi. “Ini sudah koordinasi antara Polrestabes Surabaya dengan Polres Tanjung Perak untuk mencegah konvoi yang akan masuk ke dalam kota,” kata Wali Kota Risma saat meninjau pos pengamanan. 

Kompak, Wali Kota Risma Bersama Forpimda Amankan Malam Tahun baru 2020

Menurut Wali Kota Risma, beberapa tahun terakhir ini Kota Surabaya tidak ada problem yang mencolok, khususnya di malam pergantian tahun. Namun begitu, ia berharap untuk terus dipertahankan dan ditingkatkan. “Yang kita pesankan adalah jangan sampai nanti ada konvoi yang bisa menimbulkan gesekan. Mungkin saling emosi atau ada kecelakaan. Itu semaksimal mungkin harus kita hindari,” kata dia.

 Ia juga mengaku pada saat awal-awal menjabat Wali Kota Surabaya, pada pergantian tahun ada kejadian warga yang terkena petasan. Makanya, pada pergantian tahun kali ini dia sangat berharap kejadian seperti itu tidak terulang lagi.

Wali Kota Risma Bersama Pejabat Forpimda Tinjau Pengamanan Di Polsek Genteng

 “Kita berharap tidak ada lagi yang mencelakakan kita. Kemudian warga juga harus bersyukur atas karunia yang telah diberikan oleh Tuhan. Makanya sekali lagi saya berharap warga tidak berlebihan merayakan pergantian tahun ini, karena bagamana pun kita pasti bekerja kembali. Dan saya berharap tahun 2020 bisa bekerja keras lagi,” imbuhnya.

 Presiden UCLG ASPAC ini juga bersyukur kondisi Kota Surabaya hingga saat ini aman dan kondusif berkat kerjasama semua pihak. Meski begitu, dia mengingatkan untuk tetap siaga dan tidak lengah. “Alhamdulillah kita aman, tidak ada yang mencolok, bahkan relatif agak sepi traffic-nya, saya pantau terus. Tapi ini bukan berarti kita lengah, kita tidak boleh lengah. Karena itu kita harus siaga. Ada dari PLN, PDAM dan Telkomsel juga kami minta untuk siaga semuanya,” ujarnya.

 Wali kota perempuan pertama di Kota Surabaya itu memastikan bahwa pihaknya sudah menyiagakan jajarannya mulai dari Satpol PP, BPB Limnas dan Dishub serta camat dan lurah untuk siaga di wilayah mereka masing-masing. Bahkan, ia mengaku di setiap titik jalan juga disiagakan personel. “Pagi mereka konsentrasi di sana. Saya minta untuk tetap menjaga keamana kota ini,” imbuhnya.

Wali Kota Risma bersama anak – anak songsong Tahun Baru 2020

 Sementara itu, Kapolrestabes Surabaya Kombes Pol Sandi Nugroho memastikan total personil yang dilibatkan dalam pengamanan tahun baru ini sebanyak 2.050 personil dengan penebalan dari TNI, Satpol PP, Linmas, Damkar dan Dishub. Mereka akan bergabung di berbagai pos pengamanan dan pintu masuk Kota Surabaya. “Pintu masuk Surabaya ada tujuh titik dan di situ akan dilakukan penebalan personil,” kata Sandi.

 Ia juga memastikan, di tujuh titik itu nantinya akan dilakukan antisipasi apabila nantinya di Kota Surabaya sudah terlalu padat, maka akan diputar balikkan. Termasuk apabila ada konvoi akan dihalau di tujuh titik tersebut. “Jadi, sekali lagi saya harap warga untuk tidak melakukan konvoi,” tegasnya. (yok)

Related posts